SISTEM PENUNJANG KEPUTUSAN

23 11 2011

Bab I.

Pendahuluan

1.1Latar Belakang

          Masalah sering kali muncul dalam kehidupan manusia. Setiap permasalahan tidak

akan berhenti sendiri tanpa disertai solusi untuk menyelesaikannya.masalah sering kali

terjadi pada komunitas- komunitas baik komunitas kecil maupun komunitas besar.

Permasalahan yang kompleks sering terjadi pada perusahaan-perusahaan yang pada

akhirnya secara tidak langsung menuntut seorang menejer untuk membuat sebuah

keputusan.

Pada saat ini suatu pendekatan sistematis untuk pemecahan masalah telah

diciptakan yang terdiri dari tiga jenis usaha :

– persiapan

– definisi

– solusi

Dalam mempersiapkan pemecahan masalah, manajer memandang perusahaan

sebagai suatu system dengan memahami lingkungan perusahaan dan mengidentifikasi

subsistem-subsistem dalam perusahaan. Dalam mendefenisikan masalah, manajer

bergerak dari tingkat system ke subsistem dan menganalisis bagian-bagiansistem menurut

suatu urutan tertentu. Dalam memecahkan masalah manajer mengidentifikasi berbagai

solusi alternative, mengevaluaasinya, memilh yang terbaik, menerapkannya, dan

membuat tindak lanjut untuk memastikan bahwa solusi itu berjalan sebagaimana

mestinya.

BAB II

PEMBAHASAN

2.1 Sistem Penunjang Keputusan

Pada dasarnya Sistem pendukung keputusan (SPK)adalah bagian dari sistem informasi berbasis komputer termasuk sistem berbasis pengetahuan atau manajemen pengetahuan yang dipakai untuk mendukung pengambilan keputusan dalam suatu organisasi atau perusahaan. . Informasi yang dihasilkan dapat berupa laporan periodik dan khusus, dan output dari model matematika dan sistem pakar.
Menurut Keen dan Scoot Morton Sistem Pendukung Keputusan merupakan penggabungan sumber-sumber kecerdasan individu dengan kemampuan komponen untuk memperbaiki kualitas keputusan. Sistem Pendukung Keputusan juga merupakan sistem informasi berbasis komputer untuk manajemen pengambilan keputusan yang menangani masalah-masalah semi struktur .

2.2 Maksud pembuatan keputusan & Teori yang menjelaskannya.

Menurut Herbert A. Simon ada suatu rangkaian keputusan dengan keputusan terprogram dan keputusan tak terprogram. Ada beberapa tahap pengambilan keputusan menurut Simon yaitu:

  • Kegiatan Intelijen
    Kegiatan intelijen berkaitan dengan sebuah langkah yang bergerak dari suatu tingkat sistem ke subsistem dan bagian-bagian sistem yang dianalisis secara berurutan dan kegiatan yang mengamati lingkungan untuk mengetahui kondisi-kondisi yang perlu diperbaiki.
  • Kegiatan Merancang
    Kegiatan merancang berhubungan dengan sebuah langkah mengidentifikasi dan mengevaluasi berbagai altenatif dan kegiatan dimana menemukan, mengembangkan, dan menganalisis berbagai alternatif tindakan yang mungkin.
  • Kegiatan Memilih
    Kegiatan memilih bertujuan untuk memilih solusi terbaik dan kegiatan yang memilih satu rangkaian tindakan tertentu dari beberapa yang tersedia.
  • Kegiatan Menelaah
    Kegiatan menelaah berkaitan dengan sebuah langkah yang menerapkan solusi untuk menindak lanjuti dan menilai pilihan – pilihan yang lalu.

2.3  Konsep pengertian dasar dan tujuan SPK

Konsep Dasar Sistem Penunjang Keputusan (SPK) Merupakan sebuah sistem yang mampu memberikan kemampuan, baik kemampuan memecahkan masalah maupun mengkomunikasikan untuk masalah semi terstruktur. SPK merupakan pengembangan lebih lanjut dari Sistem Informasi Manajemen Terkomputerisasi
Sudirman dan Widjjani (1996), mengemukakan ciri-ciri SPK yang dikemukakan oleh Alters Keen, sebagai berikut:

  • Ditujukan untuk membantu keputusan-keputusan yang kurang terstruktur dan umumnya dihadapi oleh para top management
  • Merupakan gabungan model kualitatif dan kumpulan data
  • Memiliki fasilitas interaktif utk komunikasi manusia-komputer
  • Bersifat luwes/fleksibel utk menyesuaikan dengan perubahan yang terjadi
  • Pengertian dasar SPK
    SPK merupakan sistem komputer yang mengolah data menjadi informasi untuk mengambil keputusan dari masalah semi-terstruktur yang spesifik.

Tujuan dari SPK:

  • Membantu menyelesaikan masalah semi-terstruktur
  • Mendukung manajer dalam mengambil keputusan
  • Meningkatkan efektifitas bukan efisiensi pengambilan keputusan

Model SPK

Model dalam sistem pengambilan keputusan ada 3 macam yaitu :

  • Perangkat Lunak Penulisan Laporan : menghasilkan laporan periodik maupun khusus.
  • Model Matematika : menghasilkan informasi sebagai hasil dari simulasi yang melibatkan satu atau beberapa komponen dari sistem fisik perusahaan/instansi. Model matematika dapat ditulis dalam bahasa pemrograman prosedural apapun.
  • Perangkat lunak GDSS : memungkinkan beberapa pemecah masalah, bekerjasama sebagai satu kelompok, mencapai solusi. Dalam situasi tertentu ini, istilah GDSS, atau sistem pendukung keputusan kelompok (Group Decision Support System) digunakan.

Keuntungan dan Kerugian Pembuatan Model
• Keuntungan :

1. Proses pembuatan model dapat menajdi pengalaman belajar. Dapat dipastikan, pada setiap proyek model dipelajari sesuatu yang baru mengenai sistem fisik.
2. Kecepatan proses simulasi menyediakan kemampuan untuk mengevaluasi dampak keputusan dalam jangka waktu singkat. Dalam hitungan menit, dapat dibuat simulasi operasi perusahaan untuk beberapa bulan, kuartal, atau tahun.
3. Model menyediakan daya prediksi suatu pandangan ke masa depan yang tidak dapat disediakan oleh metode penghasil informasi lain.
• Kerugian :

1. Kesulitan pembuatan model akan mengahsilkan suatu model yang tidak meangkap semua pengaruh pada entitas.
2. Keahlian matematika tingkat tinggi diperlukan untuk mengembangakn sendiri model-model yang lebih komplek.

SPK Berkelompok
Sistem pendukung keputusan kelompok atau yang lebih akrab dikenal dengan group decison support system / GDSS merupakan suatu sistem berbasis komputer yang mendukung kelompok orang yang ikut terlibat dalam satu tugas bersama dan menyediakn interface bagi suatu lingkungan yang digunakan secara bersama. GDSS berkontribusi pada pemecahan masalah dengan menyediakan suatu pengaturan yang mendukung komunikasi.

2.4 Peranan SPK (DSS) dalam Pemecahan Masalah
GDSS berkontribusi pada pemecahan masalah dengan berkomunikasi yang lebih baik yang memungkinkan keputusan yang lebih baik dengan menjagadiskusi terfokus pada masalah yang menyebabkan kita dapat menghemat waktu. Dengan penghematan waktu tersebut dapat digunakan untuk mengidentifikasi lebih banyak lagi alternatif.

 

 

Bab III

Penutup

3.1Kesimpulan

Dari makalah diatas mengenai Sistem Penunjang Keputusan, dapat kita lihatbahwa Sistem Penunjang Keputusan bagian dari sistem informasi berbasis komputer termasuk sistem berbasis pengetahuan atau manajemen pengetahuan yang dipakai untuk mendukung pengambilan keputusan dalam suatu organisasi atau perusahaan. . Informasi yang dihasilkan dapat berupa laporan periodik dan khusus, dan output dari model matematika dan sistem pakar

3.2 Saran

Harapan penulis, semoga makalah penulis dapat bermanfaat bagi para pembaca dan pengguna makalah penulis. Kurang lebihnya dalam pembahasan makalah penulis mohon maaf yang sebesar- besarnya kepada para pembaca. Akhir kata penulis ucapkan terima kasih.

3.3 Daftar Pustaka

http://wartawarga.gunadarma.ac.id/2011/11/sistem-penunjang-keputusan-3/

 


Actions

Information

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




%d bloggers like this: